Headlines

Bagaimana Sekolah Perangkat Lunak Membantu Mengisi Kekurangan Tenaga Kerja di Industri Teknologi – Artikel ini membahas peran Sekolah Perangkat Lunak dalam menghasilkan tenaga kerja yang berkualitas untuk memenuhi kebutuhan industri teknologi yang terus berkembang. Link artikel: [disini]


Sekolah Perangkat Lunak atau software engineering schools memainkan peran penting dalam mengisi kekurangan tenaga kerja di industri teknologi yang terus berkembang. Dengan adanya perkembangan teknologi yang begitu pesat, permintaan akan tenaga kerja yang memiliki keterampilan dalam pengembangan perangkat lunak semakin tinggi. Hal ini membuat Sekolah Perangkat Lunak menjadi semakin penting dalam mempersiapkan para lulusannya untuk memenuhi kebutuhan industri teknologi.

Salah satu cara Sekolah Perangkat Lunak membantu mengisi kekurangan tenaga kerja di industri teknologi adalah dengan menyediakan kurikulum yang terus dikembangkan sesuai dengan kebutuhan pasar. Kurikulum yang relevan dengan perkembangan teknologi terbaru akan membantu para lulusan untuk memiliki keterampilan yang sesuai dengan tuntutan industri. Selain itu, Sekolah Perangkat Lunak juga sering bekerja sama dengan perusahaan teknologi untuk memberikan pelatihan dan pengalaman kerja kepada para siswanya, sehingga para lulusan memiliki keterampilan yang sesuai dengan kebutuhan industri.

Sebuah studi yang dilakukan oleh McKinsey Global Institute pada tahun 2018 menunjukkan bahwa terdapat kekurangan hingga 85 juta tenaga kerja berpendidikan tinggi di sektor teknologi di seluruh dunia. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya peran Sekolah Perangkat Lunak dalam mempersiapkan tenaga kerja yang berkualitas untuk memenuhi kebutuhan industri teknologi yang terus berkembang.

Melalui pendidikan yang berkualitas dan kurikulum yang relevan dengan kebutuhan industri, Sekolah Perangkat Lunak dapat membantu mengisi kekurangan tenaga kerja di industri teknologi. Dengan demikian, para lulusan Sekolah Perangkat Lunak akan memiliki peluang yang lebih besar untuk sukses dalam karir mereka di industri teknologi yang kompetitif.

Referensi:
1. Bughin, J., Hazan, E., Lund, S., Dahlström, P., Wiesinger, A., & Subramaniam, A. (2018). Skill shift: Automation and the future of the workforce. McKinsey Global Institute.
2. BLS. (2021). Software Developers. Bureau of Labor Statistics.